Tantangan Global terhadap Eksistensi Jati Diri Bangsa

Dari judul di atas dapat diartikan bahwa apa yang akan kita kaji kali ini adalah tantangan atau hal yang harus dihadapi secara keseluruhan (global) terhadap keberadaan (eksistensi) jati diri bangsa. Lalu, apakah yang dimaksud dengan jati diri bangsa? Jati diri dapat diartikan sebagai ciri-ciri, identitas, gambaran, ataupun tanda (KBBI: 2001). Adapun bangsa adalah keseluruhan tantangan yang mengancam keberadaan ciri-ciri bangsa Indonesia.

Jati diri atau ciri-ciri bangsa Indonesia berbeda dengan bangsa yang lain. Perbedaan itu disebabkan oleh latar belakang sejarah, kebudayaan, maupun geografinya. Jati diri bangsa Indonesia terbentuk karena adanya kesamaan pengalaman sejarah rakyat Indonesia. Walaupun rakyat Indonesia berbeda-beda, namun di sisi lain mereka memiliki pengalaman sejarah yang sama. Hal inilah yang menumbuhkan kesadaran akan persatuan Indonesia dan itu menjadi ciri bagi keberadaan bangsa Indonesia (identitas nasional bangsa Indonesia).

Sekarang yang menjadi permasalahan, apakah dengan adanya modernisasi, eksistensi jati diri bangsa Indonesia akan mendapat tantangan? Seperti kamu ketahui, sekarang ini adalah zaman globalisasi. Salah satu ciri yang menandainya adalah semakin kecilnya hambatan dalam berkomunikasi. Seluruh dunia dapat dikatakan seakan berada dalam satu genggaman. Jarak tidak menjadi hambatan yang berarti karena masalah itu dapat diatasi dengan kemajuan bidang komunikasi dan telekomunikasi. Sebagai contoh untuk mengetahui keadaan rakyat dan mengetahui apa yang terjadi secara langsung, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono membuka SMS secara on line bahkan beliau akan membalasnya secara langsung. Hal ini menunjukkan komunikasi yang tidak ada batas. Era globalisasi dapat lebih berkembang dengan didukung kemajuan iptek.

Globalisasi yang melanda dunia pada umumnya dan Indonesia pada khususnya sampai saat ini masih memunculkan pro dan kontra. Hal ini disebabkan globalisasi itu sendiri dapat berdampak positif dan negatif bagi kehidupan masyarakat. Dampak positif dari era globalisasi dapat dilihat dari semakin berkembangnya dan memasyarakatnya handphone sebagai alat komunikasi. Akan tetapi, bagaimana dengan dampak negatif dari era globalisasi? Di era globalisasi ini, setiap bangsa bebas keluar masuk memberikan pengaruhnya kepada bangsa lain. Akibatnya, berbagai paham dan ideologi pun masuk ke bangsa lain, begitu pula bangsa Indonesia.

Berbagai paham masuk ke Indonesia, baik itu paham yang berguna untuk kemajuan bangsa maupun paham yang dapat merusak moral bangsa. Paham-paham tersebut antara lain:
  1. Individualisme, yaitu suatu paham yang mementingkan kepentingan diri sendiri (individu).
  2. Materalisme, yaitu suatu paham yang selalu mengutamakan segala sesuatu berdasarkan materi.
  3. Sekularisme, yaitu suatu paham yang selalu mencerminkan kehidupan keduniawian.
  4. Hedonisme, yaitu suatu paham yang melihat bahwa kesenangan atau kenikmatan menjadi tujuan hidup dan tindakan manusia.
Tantangan Global terhadap Eksistensi Jati Diri Bangsa

Masih banyak lagi pengaruh-pengaruh globalisasi yang dirasakan oleh bangsa-bangsa di dunia. Tidak satu pun bangsa di dunia yang mampu menolak pengaruh globalisasi, tidak terkecuali Indonesia. Jika pengaruh-pengaruh negatif tersebut diterima oleh masyarakat Indonesia dengan begitu saja tanpa menyaringnya terlebih dahulu, tentunya dapat mengancam eksistensi jati diri bangsa Indonesia. Oleh karena itulah, kita harus mencari solusi yang tepat untuk menghadapi tantangan tersebut. Dalam hal ini, sangat diperlukan ketahanan dan ketangguhan bangsa Indonesia. Dengan modal ketahanan dan ketangguhan, kita akan menghadapi bersama-sama masalah-masalah yang timbul akibat globalisasi serta sikap bijaksana dalam memilah-milah budaya luar supaya pengaruh tersebut tidak merusak jati diri bangsa Indonesia.

Jati diri bangsa Indonesia adalah Pancasila. Pancasila adalah pandangan hidup bangsa Indonesia di mana terdapat konsep dasar kehidupan bernegara yang baik. Di dalamnya terangkum nilai-nilai dan norma-norma yang harus dianut dan diyakini kebenarannya serta sudah mengakar dalam masyarakat. Pancasila pun dipakai sebagai filter bagi bangsa Indonesia dalam menghadapi pengaruh dari luar. Contoh lain pengaruh globalisasi saat ini adalah maraknya penggunaan obat-obatan terlarang. Nah, sebagai generasi penerus bangsa Indonesia, apa yang akan kamu lakukan?

Globalisasi Versus Jati Diri Bangsa

Globalisasi sedang melanda dunia. Apa pun akibatnya, kita harus siap menghadapinya. Kalau kita cermati, globalisasi mengakibatkan dampak baik dan buruk. Tentu kamu sadari, sekarang ini penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin berkembang. Hal itu didukung dengan adanya kemajuan di bidang teknologi, informasi, komunikasi, dan transportasi. Misalnya, suatu peristiwa yang terjadi di suatu negara dengan mudahnya dapat diakses di negara lain. Namun di sisi lain, globalisasi mendorong terjadinya pasar bebas dan imperialisme dalam bentuk baru. Dengan pemberlakuan pasar bebas, batas- batas penanaman modal dan asal barang menjadi semakin kabur. Sedangkan, imperialisme bentuk baru itu tercipta karena dalam globalisasi memungkinkan perkembangan paham liberalisme yang ditandai dengan dominasi kelompok kuat terhadap kelompok lemah.

Nah, untuk menyikapi hal itu, kita bangsa Indonesia harus memperkuat eksistensi jati diri bangsa. Hal itu dimaksudkan untuk menyaring berbagai pengaruh globalisasi yang masuk ke Indonesia. Kita ambil pengaruh yang baik dan kita tolak pengaruh yang buruk atau mencari solusi terbaik dari pengaruh buruk itu. Dengan memperkuat jati diri bangsa Indonesia, tentunya kita tidak akan mudah terpengaruh oleh berbagai dampak globalisasi.

Munculnya identitas nasional suatu bangsa dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor objektif (faktor yang berkaitan dengan geografis, ekologis, demografis) dan faktor subjektif (terdiri atas faktor-faktor historis, politik, sosial, dan kebudayaan yang dimiliki bangsa itu).
 
Copyright © 2011 Bangku Sekolah | Themes by ada-blog.com.