Dampak Umum Perubahan Sosial Bagi Kehidupan Bermasyarakat

Setiap perubahan yang terjadi dalam suatu bidang akan membawa perubahan di bidang lainnya. Hal ini dikarenakan dalam struktur masyarakat setiap bidang saling kait-mengait satu sama lain. Contoh, perubahan di bidang politik akan berdampak pada bidang ekonomi dan seterusnya. Selain itu, setiap perubahan yang terjadi akan berdampak positif maupun negatif bagi kehidupan masyarakat.

Sebagaimana telah dijelaskan pada materi sebelumnya, bahwa proses perubahan dapat menuju ke arah kemajuan di mana dapat menguntungkan serta meningkatkan kesejahteraan sosial masyarakat yang sering disebut dengan istilah progress. Namun, tidak menutup kemungkinan perubahan dapat berupa kemunduran di mana dapat merugikan kehidupan sosial masyarakat yang biasanya tidak dikehendaki. Perubahan ini biasanya disebut regress. Kesemua perubahan-perubahan di atas membawa dampak yang berbeda-beda bagi kehidupan masyarakat.

Terjadinya proses perubahan tentu akan membawa dampak bagi lingkungan sekitar yang kemudian disusul perubahan lain. Misalnya, dicanangkannya Kota Selo, Boyolali sebagai kota rekreasi alam menjadikan kota tersebut ramai akan wisatawan. Perubahan ini mendorong masyarakat sekitar yang mula-mula hidup sebagai petani sayur-mayur berinisiatif untuk membuka ”home stay” sebagai usaha sampingan. Dengan begitu, pendapatan ekonomi warga menjadi meningkat yang akhirnya menciptakan kesejahteraan social masyarakat. Namun, perubahan-perubahan ini pun memengaruhi pola perilaku masyarakat. Bahkan, pandangan mereka terhadap nilai dan norma akan bergeser sebagai akibat pengaruh masyarakat dari luar sebagai wisatawan. Oleh karenanya, setiap perubahan akan diiringi oleh dampak negatif dari perubahan itu. Akan tetapi, tidak dimungkiri terjadinya perubahan justru membawa keuntungan.

Dampak negatif perubahan sosial dalam masyarakat memunculkan suatu keadaan di mana norma-norma atau nilai-nilai lama memudar. Sedangkan norma-norma atau nilai-nilai baru terbentuk, sehingga terjadi kekosongan, tidak ada pegangan terhadap apa yang baik dan apa yang buruk bagi masyarakat. Keadaan ini dinamakan anomie. Nilai dan norma sebagai pengatur perilaku sering terjadi terutama di kota-kota besar. Setiap individu mempunyai pegangan nilai dan norma yang berbeda-beda sesuai dengan pandangan masing-masing. Standar baik dan buruk menjadi kabur sehingga yang muncul adalah perilaku-perilaku negatif. Dengan kata lain, suatu kondisi yang anomie kemungkinan besar perilaku negatif yang terjadi. Perubahan sosial juga dapat menimbulkan terjadinya cultural lag.

Suatu keadaan di mana terjadi kesenjangan antara berbagai bagian dalam suatu kebudayaan. Hal ini dikarenakan perubahan pada suatu bagian tidak diikuti perubahan di bidang lainnya. Misalnya, perkembangan teknologi komunikasi internet tanpa diimbangi dengan kematangan moral setiap individunya justru akan menimbulkan masalah sosial dalam masyarakat. Komunikasi yang bebas melalui internet perlu diimbangi sikap bijak dalam menghadapi pengaruhnya. Tanpa adanya filter dalam diri individu, perkembangan komunikasi internet menjadi bumerang bagi kepribadian diri dan kondisi bangsa. Sebagai contohnya, paham-paham bebas yang ditawarkan dunia Barat melalui internet, kejahatan-kejahatan dunia maya yang kerap terjadi, pembobolan kartu kredit melalui jaringan internet, penipuan, perusakan file penting dalam pemerintah, dan lain-lain.

Selanjutnya, perubahan sosial mampu pula membentuk gejala yang disebut mestizo cultural. Mestizo cultural merupakan suatu proses percampuran unsure kebudayaan yang satu dengan unsur kebudayaan yang mempunyai warna dan sifat yang berbeda. Gejala ini ditandai adanya pola konsumsi yang berlebihan serta sikap pamer kekayaan antarmasyarakat. Contoh, maraknya teknologi handphone di kalangan remaja dan anak-anak. Saat ini handphone menjadi barang penting dalam pergaulan anak-anak. Bukan penting dalam arti sebagai sarana komunikasi melainkan penting sebagai ajang meningkatkan prestise diri. Atau maraknya pembelian barang-barang mewah oleh masyarakat desa. Padahal setiap mereka tidak mengetahui fungsi dan kegunaannya. Kesemua ini hanya digunakan untuk menaikkan status sosial mereka sebagai orang kaya.

Tidak menutup kemungkinan perubahan-perubahan yang terjadi mampu menimbulkan konflik-konflik sosial yang membentuk disintegrasi. Hal ini dikarenakan perubahan di suatu bidang tanpa diimbangi oleh perubahan di bidang lain yang saling berkaitan. Kondisi ini menimbulkan ketidakserasian sosial atau disintegrasi. Dengan kata lain, disintegrasi sosial merupakan suatu kondisi atau keadaan di mana tidak ada suatu keserasian antara unsur-unsur kebudayaan atau lembaga-lembaga. Dalam sosiologi, disintegrasi dinamakan juga disorganisasi. Kesemua kondisi ini menimbulkan konflik sosial sebagai dampak negatif perubahan sosial.

Dampak Perubahan Sosial di Bidang Pertanian

Di era 70-an, dunia pertanian kita mengalami keterkejutan yang membawa dampak perubahan sosial yang sangat signifikan, yaitu pertanian yang sebelumnya bercorak organik, serta-merta beralih ke sistem bertani kimia. Perubahan ini biasa dikenal sebagai revolusi hijau. Perubahan ini ditandai dengan penggunaan pupuk anorganik, penggunaan obat-obat kimia pembasmi hama, dan penggunaan bibit pertanian hasil rekayasa genetika.

Perubahan yang paling kentara adalah bergesernya pola pertanian tradisional menjadi pola pertanian yang (konon dikatakan) modern. Dampak lain yang mengiringi perubahan ini adalah terjadinya mekanisasi pertanian. Konsekuensinya, muncul pemilik modal untuk berinvestasi di sektor pertanian. Hal ini sangat bisa dimaklumi mengingat kegiatan mekanisasi pertanian, selain menjanjikan keuntungan besar, sektor ini juga memerlukan modal yang besar pula. Jelas suatu kondisi yang tidak memungkinkan terjangkau oleh kebanyakan petani kita yang hanya mempunyai permodalan kecil. Sehingga muncullah perkebunan-perkebunan baru yang membuka lahan ribuan, bahkan jutaan hektare.

Persoalan yang timbul adalah mekanisasi pertanian telah meminggirkan petani tradisional yang menggunakan peralatan tradisional (cangkul, sabit, dan sebagainya) tergantikan dengan mesin-mesin pertanian (traktor, mesin semprot, pompa air, dan sebagainya). Mesin-mesin ini hanya mampu dimiliki oleh petani bermodal besar. Dalam kondisi seperti ini mulailah terlihat dampak sosial terjadi di masyarakat. Petani kecil semakin tidak berdaya menghadapi serbuan petani bermodal besar.
 
Copyright © 2011 Bangku Sekolah | Themes by ada-blog.com.