Apa Arti dari Kelangkaan, Dan Kenapa Bisa Terjadi Kelangkaan?

Apa Arti dari Kelangkaan, Dan Kenapa Bisa Terjadi Kelangkaan?

Kadang-kadang Kita berpikir, mengapa segala sesuatu yang kita butuhkan harus kita beli? Ingin makan nasi, harus beli beras di pasar; Ingin buku, tas, sepatu, harus beli di toko; Ingin sekolah, harus bayar SPP; Ingin berobat, harus bayar ke dokter. Hampir semuanya harus dibeli atau dibayar.

Ketika hal itu ditanyakan kepada Arya, temannya, jawaban Arya: karena manusia telah membuat uang, jadi itulah gunanya uang diciptakan. Untuk membeli atau membayar.

Bukankah kalau semua bisa kita dapatkan secara gratis, uang sebagai alat pembayaran tidak perlu diciptakan? Lalu apa jawaban yang tepat untuk pertanyaan Kita di atas? Simaklah uraian berikut.

Arti Kelangkaan (Scarcity)

Apakah yang dimaksud dengan kelangkaan? Kelangkaan berasal dari kata “langka” yang menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia karangan Prof. Dr. J. S. Badudu dan Prof. Sutan M. Zain, berarti: jarang, sukar didapat, jarang ditemukan karena sangat sedikit. Jadi, dalam hal ini kelangkaan bisa diartikan sebagai keadaan yang menunjukkan sukar didapatnya sesuatu hal karena jumlahnya yang terbatas.

Seperti telah kita ketahui, manusia dalam hidupnya memerlukan beraneka ragam kebutuhan. Kebutuhan manusia dari hari ke hari bukan berkurang melainkan semakin bertambah, baik jenis maupun jumlahnya. Mengapa? Karena selain manusia memiliki sifat selalu merasa kurang puas, jumlah manusia semakin hari juga semakin banyak. Bila pada tahun 1980-an penduduk dunia berjumlah empat miliar lebih maka diperkirakan pada tahun 2000-an sudah mencapai lebih dari lima miliar. Dengan demikian kebutuhan
manusia akan terus bertambah. Sehingga dikatakan bahwa kebutuhan manusia bersifat tidak terbatas.

Berkebalikan dengan kebutuhan manusia yang tidak terbatas, sumber daya yang berguna untuk memenuhi segala kebutuhan tersebut justru bersifat terbatas atau langka. Kelangkaan sumber daya mengakibatkan barang dan jasa yang dihasilkan dari pengolahan sumber daya tersebut juga bersifat langka atau terbatas. Kelangkaan inilah yang mengharuskan manusia mengeluarkan pengorbanan untuk mendapatkan barang dan jasa.

Pengorbanan bisa berupa uang, tenaga atau keterampilan, dan modal. Apabila seorang petani memerlukan beras, ia harus mengorbankan tenaga dan modal berupa bibit padi, cangkul dan pupuk untuk memperolehnya. Dan, bila petani memerlukan sepatu, televisi atau handphone makanya dia harus membelinya dengan uang.

Itulah jawaban mengapa hampir semua barang dan jasa yang kita butuhkan harus kita beli dengan uang, seperti yang ditanyakan di atas.
 
Copyright © 2011 Bangku Sekolah | Themes by ada-blog.com.